PURA DALEM SAKENAN

Pura Dalem Sakenan

Pura Dalem Sakenan

Cobalah Anda melancong ke Serangan, pulau kecil di pesisir perkotaan Denpasar, ketika umat Hindu Bali merayakan Kuningan. Pura Sakenan yang juga disebut sebagai Pura Kahyangan Jagat Bali ini ramai umat bersembahyang. Mereka menghaturkan puja dan puji pada Sang Hyang Widi Wasa serta Dewa-Dewa yang menyertai-Nya.

Pelaksanaan upacara piodalannya dilaksanakan setiap 210 hari, pada hari Saniscara (Sabtu) Kliwon, Wuku Kuningan. Hari itu tepat perayaan Kuningan bagi umat Hindu Bali.

Prosesi perayaan Kuningan itu juga bersamaan dengan prosesi upacara piodalan Pura Dalem Sakenan.  Tak lupa, Anda tetap harus mengenakan baju adat madya Bali, meski hanya untuk berwisata menikmati pesona pesisir Serangan serta sejarah warisan budayanya saat prosesi upacara adat berlangsung.

Warisan dua pendeta

Warisan budaya kebendaan benda (tangible) di Pura Dalem Sakenan ini terkait dengan Lontar Usana Bali. Lontar tersebut berisi kisah Mpu Kuturan dan Mpu Rajakretaha, membangun Pura Sakenan. Ketika itu tengah memerintah Raja Sri Masula Masuli, sesuai temuan prasasti di Desa Sading, di tahun Śaka 1172 (1250 Masehi).

Pura Dalem Sakenan dalam lontar Dwijendra Tattwa yang menyebut Dang Hyang Nirartha  (setelah 1150 Masehi) sebagai pendeta Śiwa. Hal ini juga tercatat dalam Upadeśa menghubungkan singgahnya Dang Hyang Asthapaka (pendeta Budha) dengan. Keduanya berasal dari Majapahit yang berkunjung ke Bali, pada zaman Dalem Waturenggong berkuasa.

Babad Catur Brahmana menceritakan perjalanan Dang Hyang Nirartha meninggalkan Majapahit ke Bali dan memilih berkeliling pulau untuk ber-dharmaytra atau menyebarkan agama Hindu.

Kaitan dengan Pura Dalem Sakenan dalam Babad Catur Brahmana, bahwa Dang Hyang Nirartha meninggalkan Majapahit karena pesatnya perkembangan paham Islam dan adanya perselisihan dengan Raja Blambangan. Dang Hyang Nirartha merupakan putra dari Dang Hyang Samaranatha sebagai penganut agama Buddha.

Ia menikah dengan Dyah Kopala dan kemudian ikut menjadi penganut agama Śiwa. Dang Hyang Nirartha memiliki dua anak, yaitu Wiraga Sandhi dan Ida Ayu Swabhawa yang nantinya menurunkan Brahmana Kemenuh di Bali.

Meluasnya pengaruh Islam di Jawa hingga sampai di Daha membuat Dang Hyang Nirartha pergi ke Pasuruan dan di sana menikah dengan Diah Sanggawati, kemudian memiliki dua anak, yaitu Ida Wayahan Lor dan Ida Wiyatan yang nantinya menurunkan Brahmana Manuaba di Bali.

Selanjutnya, Dang Hyang Nirartha kemudian meninggalkan Pasuruan menuju Blambangan, menikah dengan adik Śri Juru memiliki tiga anak, yaitu Ida Rai Istri, Ida Putu Wetan, dan Ida Nyoman Kaniten yang nantinya menurunkan Brahmana Kaniten di Bali.

Ketika di Blambangan terjadi perselisihan dengan Raja Blambangan, sehingga membuat Dang Hyang Nirartha pergi menuju Bali. Sesampainya di pantai barat Bali menuju timur, berakhi di Desa Mas Gianyar, disana menikah lagi dengan anak Bendesa Mas yang kemudian menurunkan Brahmana Mas di Bali.

Perjalanan mulai dari Gelgel

Keberadaan Dang Hyang Nirartha di Bali sudah terdengar di Keraton Gelgel. Ketika itu pemerintahaan Dalem Waturenggong. Mengetahui kebesaran Dang Hyang Nirartha kemudian Dalem Waturenggong memerintahkan Ki Gusti Penyarikan Dauh Bale Agung untuk menjemputnya di Desa Mas. Kemudian, ia diangkat menjadi purohita (bhgawanta) kerajaan dan ditempatkan di Griya Mas dekat Keraton Gelgel.

Sekian lama akhirnya Dang Hyang Nirartha memohon diri untuk melaksanakan dharmayatra berkeliling Bali untuk mengajarkan ajaran agama Hindu.

Sampailah perjalanannya di Pulau Serangan. Ia pun takjub keindahan pulau yang dikelilingi lautan. Lalu, memutuskan membangun Pura Dalem Sakenan, bersanding dengan pura yang terlebih dulu dibangun oleh Mpu Kuturan.

Sakenan pun dikenal asal katanya adalah Śakya. Artinya, dapat langsung menyatukan pikiran.

Bersamaan dengan itu, Dang Hyang Asthapaka juga singgah saat melaksanakan dharmaytra agama Budha dari Doha. Ia pun mendirikan sebuah pura bernama Sakyana yang berarti Sakyamuni (Budha). Dan, bernama Sakenan sekarang ini.

Kedua pendeta tersebut mewarnai konsep penyatuan Siwa-Budha dalam perkembangan sejarah komplek peresembahyangan di Pura Dalem Sakenan.

Pura Dalem Sakenan termasuk sebagai pura Sad (Sat) Kahyangan dan pura Dang Kahyangan di Bali. Sad Kahyangan berkaitan dengan Sad Krttiloka, yaitu memuliakan hutan, kebun, lading, laut, danau, sawah, dan bumi. Pura juga menjadi Dang Kahyangan, berfungsi sebagai tempat pemujaan untuk kebesaran jasa pendeta guru suci (Dang Guru).

 

Pura Dalem Sakenan

Secara struktur, Pura Dalem Sakenan posisinya menghadap ke barat dengan terbagi atas tiga halaman. Yaitu, halaman dalam (utama mandala/jeroan), halaman tengah (madya mandala), dan halaman luar (nista mandala/jabaan).

Masing-masing halaman dibatasi dengan tembok keliling yang terbuat dari susunan batu gamping (kapur) atau disebut juga dengan paras tombong. Halaman luar dengan halaman tengah dihubungkan dengan paduraksa berupa candi bentar, sedangkan halaman tengah dengan halaman dalam dihubungkan dengan paduraksa berupa candi kurung (kori agung).

Halaman dalam (utama mandala/jeroan) di dalamnya berdiri bangunan maupun arca  seperti Candi Prasada sebagai sthana Ida Hyang Dewa Bhaswarnna begitu juga Hyang Baruna, Hyang Sandijaya, Bhatara Rambut Sakenan, dan Bhatara Dang Hyang Nirartha.

Selain itu ada Bale Tajuk sebagai sthana Ida Bhatara Rambut Sedana Sakenan. Bale Tajuk ini tempat meletakkan sesajen. Bale ini juga ber sthana Ratu Tuan Kemedan Bhatara Surengrana, Ratu Tuan Kemedun Bhatara Jayengrana, Bale Penyimpenan, Bale Pesandekan Pemangku. Ada pula enam arca dwarapala, dan dua arca babi yang dipercaya sebagai peliharaan niskala Ida Bhatara Gunung Agung.

Kemudian pada halaman tengah (madya mandala) terdapat juga bangunan maupun arca seperti Bale Pawedan sebagai tempat sulinggih memimpin upacara. Lalu ada Bale Banten, Bale Panggungan untuk beristirahat, Bale Panggungan tempat menyimpan peralatan dapur, Bale Perantenan, Bale Tajuk sebagai sthana Bhatara Ratu di Sawang Dalem, dua arca dwarapala, dan dua arca Balagana.

Halaman luar (nista mandala/jabaan) yang berada di sisi barat merupakan halaman kosong.

Candi dan arca dibangun pada periode Abad XV – XVI

Candi (Prasada) Gedong Ida Bhatara Dalem Rambut Sakenan

batu gamping (karang laut) / paras tombong

Panjang                 : 535 cm

Lebar                      : 570 cm

Bangunan perlambang Gunung Mahameru sebagai pusat porosnya dunia.

Paduraksa Candi Kurung (Kori Agung)

Tinggi lubang pintu       : 237,5 cm

Lebar                                  :      83 cm

Tebal                                   :      90 cm   

Batu gamping (karang laut) / paras tombong

Paduraksa atau gapura ini difungsikan sebagai media transisi sebelum memasuki tempat yang paling suci, yaitu halaman utama mandala/jeroan. Hal ini disimbolkan dengan ornament kepala kala di atas ambang pintu masuk gapura yang memiliki arti bahwa umat ketika memasuki tempat suci diharapkan melepas ikatan waktu (kala) dan keduniawian.

Tembok

 Panjang keseluruhan       : 5200 cm

 Lebar                                     : 60 cm

 Tebal                                      : 150 cm    

Batu gamping (karang laut) / paras tombong

Tembok kuni menglilingi halaman utama dalam pura.

Arca Babi Jantan

Tinggi                     : 37 cm

Lebar                      : 26 cm

Panjang                 : 70 cm        

Batu gamping (karang laut) / paras tombong

Arca babi jantan dipercaya binatang peliharaan suci Ida Bhatara Gunung Agung.

Arca Babi Betina

Tinggi                     : 39 cm

Lebar                      : 20 cm

Panjang                 : 81 cm        

Batu gamping (karang laut) / paras tombong

Arca babi betina jug dipercaya binatang peliharaan suci Ida Bhatara Gunung Agung.

Arca Dwarapala I

Tinggi                       : 110 cm

Lebar                        : 50 cm

Tebal                         : 50 cm      

Batu gamping (karang laut) / paras tombong

Arca Dwarapala I ini diletakkan sebelah selatan pelataran menuju tangga prasada berdampingan dengan arca babi jantan.

Arca Dwarapala II

Tinggi                       : 117 cm

Lebar                        : 57 cm

Tebal                         : 59 cm      

Batu gamping (karang laut) / paras tombong

Arca Dwarapala II ini diletakkan sebelah utara pelataran menuju tangga prasada berdampingan dengan arca babi betina.

Arca Dwarapala III

Tinggi                      : 93 cm

Lebar                       : 51 cm

Tebal                        : 50 cm        

Batu gamping (karang laut) / paras tombong

Arca Dwarapala III ini diletakkan sebelah selatan depan Palinggih Bale Tajuk tempat sesaji banten.

Arca Dwarapala IV

Tinggi                     : 99 cm

Lebar                      : 50 cm

Tebal                       : 54 cm        

Batu gamping (karang laut) / paras tombong

Arca Dwarapala IV ini diletakkan sebelah utara depan Palinggih Bale Tajuk tempat sesajen.

Arca Dwarapala V

Tinggi                     : 77 cm

Lebar                      : 31 cm

Tebal                       : 33 cm        

Batu gamping (karang laut) / paras tombong

Arca Dwarapala V ini diletakkan sebelah selatan depan Palinggih Bale Tajuk Ida Bhatara Rambut Sedana Sakenan

Arca Dwarapala VI

Tinggi                       : 76 cm

Lebar                        : 29 cm

Tebal                         : 31 cm        

Batu gamping (karang laut) / paras tombong

Arca Dwarapala VI ini diletakkan sebelah utara depan Palinggih Bale Tajuk Ida Bhatara Rambut Sedana Sakenan

Arca Dwarapala Mahakala

Tinggi                            : 127 cm

Lebar                             : 49 cm

Tebal                              : 50 cm      

Batu gamping (karang laut) / paras tombong

Arca Dwarapala Mahakala ini diletakkan sebelah selatan depan paduraksa, berpasangan dengan Arca Dwarapala Nandiswara. Ikonografi Hindu Bali, kedua arca dwarapala ini bertugas untuk menjaga kuil Dewa Siwa.

Arca Dwarapala Nandiswara

Tinggi                         : 129 cm

Lebar                          : 48 cm

Tebal                           : 51 cm

Batu gamping (karang laut) / paras tombong

Arca Dwarapala Nandiswara ini diletakkan sebelah utara depan paduraksa, berpasangan dengan Arca Dwarapala Mahakala. Keduanya, dalam ikonografi Hindu Bali, bertugas untuk menjaga kuil Dewa Siwa.

Arca Balagana I

Tinggi                       : 112 cm

Lebar                        : 44 cm

Tebal                         : 52 cm

Batu gamping (karang laut) / paras tombong

Arca ini dalam ikonografi Hindu Bali, sebagai pasukan perang Dewa Siwa yang dipimpin langsung oleh Dewa Ganesha, bala berarti pasukan, sedangkan gana merupakan nama lain Dewa Ganesha.

Arca Balagana II

Tinggi                        : 115 cm

Lebar                         : 48 cm

Tebal                          : 49 cm      

Batu gamping (karang laut) / paras tombong

Arca Balagana II bagian dari pasukan perang Dewa Siwa yang dipimpin langsung oleh Dewa Ganesha

Tags: No tags

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *